Media,Sukarelawan dan Rakyat terpinggir.

By: AK

Sudah beberapa kali jadi benda macam ni sebenarnya, tetapi, bila terasa hati , rasa macam perasaan angkuh pula. Mungkin jika ada yang merasakan itu adalah tindakan angkuh, sini aku nak cerita bagaimana perasaan begitu wujud dalam benak mereka,mungkin..aku tak tahu perasaan orang,cuma aku merasakan sahaja.

Hari-hari sebelumnya dah berlaku,tetapi kami buat tak tahu, ( bukan angkuh ),tetapi merasakan itu adalah gangguan dan kurang kesedaran. Semalam datang lagi, 3 orang dari wakil mediaprima, kebetulan aku singgah, sebab nak pergi jumpa teman sebentar yang sedang beraktiviti untuk hari itu. Semalam Buku Jalanan Chow Kit, aku dah begitu lama tidak turut serta dalam aktiviti kelas yang dianjurkan sukarelawan buku jalanan chow kit. Tetapi, untuk hari khamis dan sabtu,boleh dikatakan kerap juga aku menghadirkan diri. Sambung cerita kepada kejadian semalam dan sebelumnya. Semalam aku datang, begitu ramai sukarelawan dan ditambah pula dengan kehadiran crew media yang lengkap bersama camera video,lampu dan beberapa kelengkapan temuramah. Aku mula bertegur tanpa memberi salam, ” Ini dari TV9 eh ? untuk program apa ni?” kebetulan yang aku tegur itu adalah produser untuk program tersebut,program tu dia kata untuk slot raudhah tv9, tajuk program tu SIS. Aku tanya lagi, berkaitan apa, dia kata berkaitan Sukarelawan.hmm ok..aku terus berlalu pergi melayan anak-anak chowkit.

Sebenarnya,dalam benak aku,aku tidak menyukai media apatahlagi Mediaprima dan media tv1 dan ikutan-ikutan lainnya,yang sering membuat berita serta program untuk keuntungan semata-mata. Maksud aku adalah keuntungan,dari segi kewangan dan publisiti semata-mata. Kes malam semalam tu, aku buat tak tahu pada mulanya,tetapi ketika sedang melihat-lihat wartawan itu membuat shoot terbaiknya, anak-anak chow kit mula menjerit-jerit memanggil nama aku.  Satu hal yang sukarelawan tak tahu adalah, mereka sangka aku baru datang kesitu. kan aku dah cakap tadi, waktu awal-awal buku jalanan chow kit buat, tak ramai sukarelawan. berapa kerat je, minggu-minggu muka yang sama. Sampaikan, cikgu-cikgu yang mengajar tu pun pelik, dorang pulak jadi macam aku pernah buat dekat orang lain. maksud aku, mereka cuba mengajak aku untuk bersama mengajar. aku cuba menolak, sebab atas urusan lain dan faktor rumah tangga. Cikgu sukarelawan tu pun, mulalah berkata sedikit,sedikit pasal kerja sukarelawan ni,harus,perlu..bla..bla..bla..mula aku dengarkan,sampai masa, anak-anak chow kit mula back up sikit-sikit. mengatakan aku selalu ada. Cikgu itu tercengang. aku tak berniat untuk buat cikgu itu merasakan itu, tetapi selepas aku berfikir seketika, ada kesimpulam dari kejadiaan ini. Aku mula sedar, mungkin sukarelawan beranak pinak, dari hasil tanggungjawab kepada masyarakat itu perlu. Seperti yang dimaksudkan cikgu itu, dia cuba terangkan dekat aku,supaya membantu masyarakat. Then…tak akan aku nak potong cakap dia yang berjela tu dengan bagitahu aku juga membantu. jaga hati dan jaga muka,sebab dia petah berkata-kata. Bila sekeliling iaitu anak-anak chow kit terangkan, baru dia tahu aku dari Region Of Love..Aku pun tak declare aku Region Of Love sebenarnya,tapi aku sayang Region Of Love dan Anak-anak chowkit. jangan ingat dah selesai.

Ketika malamnya nak tidur, aku masih duk pikir..dan pikir..Adakah sekarang ini dalam kegiatan masyarakat perlu tunjuk siapa program lebih bagus dan power..aku duk pikir..punya pikir..sampai tertidur.

Esoknya..masih duk menganggu fikiran..tahu sebab apa, aku duk berfikir. Aku bukan nak perlekeh apa yang orang lain buat, bah kan bukan aku sahaja, teman-teman lain juga seakan rimas dengan tindakan sukarelawan,ngo dan media yang seperti tidak memahami peranan asas sukarelawan. Aku berfikir adakah aku dan teman-teman lain sedang menunjuk kepada sukarelawan lain bagaimana membantu gelandangan,dan adakah itu satu tindakan angkuh.berfikir terus..terus berfikir. akhirnya aku dapat jawapan sendiri.dan itu adalah jawapan peribadi kepada teori pemikiran aku sendiri,tidak melibatkan orang lain,terpulang setuju atau tidak, tetapi kepada pembaca teruslah berfikir jika pemikiran aku ini salah.

Disini bukanlah masa nak mempertikai kerja siapa lebih baik dan bagus. Tetapi sedarlah, dengan hanya memberi makan adakah masalah mereka akan selesai ? malah, akan lebih membiakkan sifat menerima dan manja bagi gelandangan dan rakyat terpinggir. Contohnya, Rakyat terpinggir akan lebih terbiasa dan kerap meminta-minta dari sukarelawan, berbanding mereka berusaha untuk keluar dari kelompok kehidupan perit. Mereka perlu diperkasa untuk berdikari dan menentang. Sukarelawan memainkan peranan penting dalam membantu proses mereka berdikari dan bersama membantu untuk menegakkan hak.  Tetapi, yang berlaku sekarang adalah, Sukarelawan hanya membantu meringankan tetapi tidak menyelesaikan. Media pula, hanya menabur benih bukan menabur baja.

Berbalik kepada media tadi, ya..sukarelawan tidak perlu ada desakan.sebab itu aku blah tinggalkan wartawan tu,sebab dia sedang bekerja. Tetapi..sejauh mana program itu dapat membantu masyarakat ?, itu persoalan aku ketika dapat pula berita tentang cikgu jejak murid waktu malam. Aku mula memikir, bagaimana jika yang membaca berita tentang cikgu tu? mesti terharu,dan mahu mencontohi cikgu tersebut. Sebaliknya, banyak hal yang pembaca tidak tahu sebalik kehadiran cikgu itu. Media berjaya, menyedarkan masyarakat untuk bersukarelawan,dan cikgu itu berjaya meraih publisiti. Sedangkan, sekali sahaja wajah cikgu itu kelihatan,mungkin kebetulan media ada disitu atau cikgu itu sendiri pakat dengan media, atau kawan dia media. Kesimpulan aku adalah selepas memikirkan peranan media untuk memupuk masyarakat untuk membantu sesama lain, tetapi tidak pula menyedarkan masyarakat lainnya tentang kenapa mereka perlu mengharungi kehidupan sebegitu?  Media pasti tidak berani merungkai dan menerbit hal-hal belakang tabir kenapa kemiskinan itu ada. Jadi, media lebih kepada menyedarkan masyarakat bahawa membuat baik itu bagus, dan tidak menyedarkan masyarakat bahawa sistem menyebabkan mereka ditindas dan terpinggir. Tak berani atau jaga periuk nasi ?12715790_10207231186431544_6190873772071921330_n

Jadi rentetan kes media Tv9 datang tu, ada faktor membuat ini berlarutan dan dibiarkan. Mahu tegur, takut dibilang angkuh. Mahu nasihat, mereka dalam kesedaran yang tidak boleh dipaksa dan datang dari pelbagai pemikiran. Maka, hal ini akan sering berlaku, media datang malahan individu atau sosok ternama juga tidak melepaskan peluang untuk menunjukkan rasa simpati, itu sangat jujur, tetapi PLASTIK.

Sukarelawan !  kesedaran kalian perlu diperluaskan, didalam membantu rakyat terpinggir dan tertindas, berfikirlah lebih jauh lagi, kenapa mereka mengharungi kehidupan begitu.

Cukuplah, menyebar hal-hal anak-anak chowkit, kerana keselamatan mereka lebih penting, di luar sana  kejadian pemerdagangan manusia berleluasa. Jika kalian sukarelawan yang dengan niat membantu dan memperkasa, teruskan, dan kurangkan publisiti dan penyebaran hal yang tidak sepatutnya.

Sebarkan hak kesemarataan dan perlawanan kepada masyarakat tertindas.

Aku akhiri Artikel ni dengan sebuah puisi dari teman di Jogja :

 

Keparat

 

Dulu beras hilang dari gudang kami

Akhirnya kami harus beli

Agar bisa makan

Padahal kami punya padi

 

Kemarin gula habis dari rumah kami

Akhirnya kami juga harus beli

Agar bisa minum kopi

Padahal kami punya tebu

 

Sekarang tahu tempe pun lenyap

Dari dapur kami

Akhirnya kami makan tanpa lauk

Padahal kami punya kedelai

 

Kalian penguasa busuk

Demi harkat

Kalian perosokkan kami

Ke jerat pasar bebas

Yang habiskan petani

 

Kalian penguasa bejat

Beras gula dan kedelai kalian santap

Gunung emas pun kalian embat

Tak kalian sisakan kami untuk berhemat

 

Hei rakyat,

Inilah kebusukan penguasa yang kalian pilih

Masih mau milih diam?

Keparat pula pilihan kalian!

 

Surabaya, 8 Juli 2012   ( Dewi Indra puspitasari )

Tak Reti Nak Cakap apedah

Perbalahan golongan muda dan tua yang palibg awal aku perasan dan banyak mkin memudahkan pembaca memahami adalah perselisihan di yang dalam bentuk pandangan agama antara pandangan orang lama dan baru. Golongan baru atau lebih biasa didengari dengan golongan muda ini adalah golongan yang dari kelompok anak muda yang baru balik mengaji dari kuar perkampungan mereka telah banyak memberikan pandangan yang seakan2 baru dalam agama mereka dan  menerima babyak tentangan dari golongan tua yang sebaya dgn bapa atau datuk kepada golongan muda.

Apabila wujud sebarang kekhilafan , adalah menjadi masalah dimasyarakat yang kuat dalam anutan budaya mereka yang kadangtu terlalu taksub dengan ajutan budaya sehinggakan jauh menyimpang dari hakikat anutan budaya itu, akhirnya adalah menjadi masalah pada golongan muda yang cuba untuk berhujah dalam menyampaikan kebenaran yang difahami mereka itu kepada golongan tua yang yang lebih BERUMUR dari mereka kerana boleh dikatakan seperti biadap, melawan dan paling sedih sekali dikatakan sesat.

perbalahan ini bukan hanya ada pada golongan agama sahaja, permasalahan ini adalah permasalahan umum masyarakat yang hidup saling memerlukan, pabila wujud sebarang percanggahan, mereka sepatutnya mengambil yang terbaim bagi menyelesaikan masalah yang sentiasa akan datang.

Kini agama telah terlalu menjadikan manusia itu semakin bebal kerana agama itu mampu dicandukan.aku mengatakan agama itu mampu dicandukan oleh kerana keasyikan manusia itu dalam beragama dan tidak mengambil endah atas apa yang berlaku sekarang.

Syukulah TPPA dah datang, tapi jangan salahkan tuhan jika TPPA itu menyebabkan iman agamawan itu berkurangan atau lemah.Pak ustaz bagi ceramah dimasjid upah ceramah sampai 300-400 sekali datang, dan dia akan berterusan memberi ceramah yang menarik minat penderma tabung yang berkeliaran semasa ceramah.Tapi manusia masih ramai yang ditindas dari segi rampasan hak-hak alam dan manusia seperti tanah tempat bercucuk tanam ,alam untuk di jaga agar manusia dan alam saling memerlukan.Dimana  Don,Azhar idrus,kazim,fatul,haslin yang menjadi public figure sahajakah.Woiiii…..nasi campur di hotel paling mahal pon 100 satu pinggan je kot.Takkan korang nk jadi camtu….cammonlah….jangan jadi con.

image

MAJULAH AGAMA DEMI ORANG KAYA.

Manusia Tamak dan Majlis Fucktua

Zakat ni sebenarnya kenape ade zakat harta dan zakat pendapatan? Agaknya kalo dah kadar kiraan gaji minima yang sepatutnyadimiliki orang pekerja itu adalah majority lebih dari 70% rakyat Negara, dimanakah logiknya zakat pendapatan? Zakat pendapatan ni di potong memalui taksiran tahunan purata gajikan, abih tu kalau  orang itu hanya merasa tinggi sewaktu bayaran bonus sebelum pemotongan cukai LHDN, maka pemotongan zakat pendapatan itu memang tak patut, Tak kire lagi dengan zakat fitrah yang kebanyakan dah jadi zakat fitnah sebab manusia yang memfitnahkan ini semua.
Zakat fitrah boleh jadi zakat fitnah  kerana cerita tentang penyalahgunaan wang zakat sering kedengaran, tapi xdelak kite dengar  FITNAH  FITRAH itu dikeluarkan FUCKtUA haram berzakat Fitrah pula.Mkin kerana ini melibatkan keuntungan maka pengharaman itu menjadi segan silu.Tapi pengharaman jual cd cetak rompak,takbayar hutang PTPTN ,elak cukai cepat sahaja Majlis FUCKTUA  ni membelek hadis untuk menjatuhkan haramnye perbuatan itu yang sebenarnya merugikan pemerintah ZALIM.
Kefahaman menunaikan zakat mkin perlu di ajarkan semula pada pemerintah,bukannya pada rakyat yang membayar cukai.Pembayarcukai adalah orang yang pandai carik duit dan pemerintah adalah orang-orang yang pandai perabiskan duit, bila semakin tamak mane ade pernah cukup,akhirnya digandakanlah lagi ketamakan itu dengan sifat persaingan,irihati dan perangai DAJJAL.Terus terang aku cakap bagi aku prinsip asas nak jadi kapitalis kenelah TAMAK,ZALIM dan PUKIMAK.

T.K

Masa, Einstein dan Ustaz Don

Masa itu memang emas lah kalau diceritakan dikalangan masyarakat.tapi emas itu susah untuk aku nk faham tentang apakah itu masa, sebab aku Cuma faham emas itu macam rantai ,gelang,jongkong dan bla..bla..bla..,tapi emas itu lebih bernilai dari emas, maknanya masa itu tidaklah perlu nak dikuatirkan dengan hanya kau sudah memiliki emas ibarat kau dah memiliki masa.
Einstein antara orang yang aku perhatikan tentang kajiannya tentang masa,Aku tak meletakkan Einstein tu seorang sainstis kerana aku merasakan dia adalah seorang ahli falsafah yang memerhatikan sekelilingnya dan dia sendiri banyak baca sendiri untuk di cuba memahami atas apa yang berlaku disekelingnya.
Kalo orang islam akan sinonim dengan masaini kerana hanya ada ALquran,Bayangkan kalo xde alquran tu diturunkan untuk orang islam, agaknya mkin orang islam itu tak pernah nak memikirkan tentang masa.Dahlah ayat tu 3 ayatje,surah Masa.(sori xingat bahasa arab).Terok gile orang islam ni atau adakah Al quran tu x cukup untuk orang islam?Hadis dah ade pon masih macam tak megenali mase lagi.hmmmm..Mkin itu hakikat apa yang dikatakan atas tujuan syariatBukan aku nak cerita pasal hakikat bagai pon ,lagi pon aku percaya tiada hakikat yang mutlak dari hamba ciptaan yang esa, so xyahlah nak taksub dgn pegangan tarikat dan hakikat bagai.
Bebaruni aku ade terdengar ceramah dari ustaz don yang menceritakan mimpi ulama yang disanjungnya itu adalah sebagai satu hakikat yang cuba nak di mutlakkan sedangkan kemutlakan itu hanya milih ALLAH , tapi mengapa dia masih selambe katak ceritakan yang air mandian jenazah nabi Muhammad itu akan pergi kelaut dan akan menjadi wap naik ke atas menjadi kepulan awan bila dah berat, (hitam) akan turunnya hujan, dan disitulah terbinanya tapak masjid yang ada sekarang nih.Kisah ini dia ceritakan bila ulama tu bermimpi jumpa nabi..wakakakakkakkka..macibai.. Apapon hakikat yang di ketahui oleh kita itu buakanlah milik umum,so kita ada quran dan hadis, takyahlah nak buat kelakar bagai
Masa itu akan dirasai lambat dan dirasai cepat,Pada yang dapat merasakan itu, dia akan dapat mengawalnya, bagaimana mengawalnya, rasakanlah ianya.Ini bukan puisi merbang dengadang, ini kecamukan meriah lentang.
-T.K-