Masa, Einstein dan Ustaz Don

Masa itu memang emas lah kalau diceritakan dikalangan masyarakat.tapi emas itu susah untuk aku nk faham tentang apakah itu masa, sebab aku Cuma faham emas itu macam rantai ,gelang,jongkong dan bla..bla..bla..,tapi emas itu lebih bernilai dari emas, maknanya masa itu tidaklah perlu nak dikuatirkan dengan hanya kau sudah memiliki emas ibarat kau dah memiliki masa.
Einstein antara orang yang aku perhatikan tentang kajiannya tentang masa,Aku tak meletakkan Einstein tu seorang sainstis kerana aku merasakan dia adalah seorang ahli falsafah yang memerhatikan sekelilingnya dan dia sendiri banyak baca sendiri untuk di cuba memahami atas apa yang berlaku disekelingnya.
Kalo orang islam akan sinonim dengan masaini kerana hanya ada ALquran,Bayangkan kalo xde alquran tu diturunkan untuk orang islam, agaknya mkin orang islam itu tak pernah nak memikirkan tentang masa.Dahlah ayat tu 3 ayatje,surah Masa.(sori xingat bahasa arab).Terok gile orang islam ni atau adakah Al quran tu x cukup untuk orang islam?Hadis dah ade pon masih macam tak megenali mase lagi.hmmmm..Mkin itu hakikat apa yang dikatakan atas tujuan syariatBukan aku nak cerita pasal hakikat bagai pon ,lagi pon aku percaya tiada hakikat yang mutlak dari hamba ciptaan yang esa, so xyahlah nak taksub dgn pegangan tarikat dan hakikat bagai.
Bebaruni aku ade terdengar ceramah dari ustaz don yang menceritakan mimpi ulama yang disanjungnya itu adalah sebagai satu hakikat yang cuba nak di mutlakkan sedangkan kemutlakan itu hanya milih ALLAH , tapi mengapa dia masih selambe katak ceritakan yang air mandian jenazah nabi Muhammad itu akan pergi kelaut dan akan menjadi wap naik ke atas menjadi kepulan awan bila dah berat, (hitam) akan turunnya hujan, dan disitulah terbinanya tapak masjid yang ada sekarang nih.Kisah ini dia ceritakan bila ulama tu bermimpi jumpa nabi..wakakakakkakkka..macibai.. Apapon hakikat yang di ketahui oleh kita itu buakanlah milik umum,so kita ada quran dan hadis, takyahlah nak buat kelakar bagai
Masa itu akan dirasai lambat dan dirasai cepat,Pada yang dapat merasakan itu, dia akan dapat mengawalnya, bagaimana mengawalnya, rasakanlah ianya.Ini bukan puisi merbang dengadang, ini kecamukan meriah lentang.
-T.K-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s