Camus, Mitos Sisyphus, Takde Maknanya Semua

image

     Oleh – jon

Albert Camus punya idea utama dan asas falsafah adalah “hidup ini tidak ada makna dan ketetapan”.  Nothing matters. Kosong. Zero. Zilch. Nil.

Metallica kata “Nothing Else Matters” sebab dorang tu nihilist. Nihilist masih kisah satu benda. Ok, Metallica, Nietzsche dan nihilism tu nanti punya artikel.

Sebagai makhluk yang mempunyai 2 benda yang tak ada kat makhluk lain – kemampuan berfikir dan sifat melawan arus atau mampu menolak konstruk, kita semua mahu tahu mengapa, kenapa, bagaimana kita datang. Macam mana alam semesta ini berfungsi. Siapa pengarah filem epik alam ini? Atau ada ke sang pencipta atau tidak?

Manusia killjoy (potong stim) macam Camus nak kita teroka kemungkinan kita ini datang tak bermakna pun. Perosak planet ini je mungkin. Dia mencampakkan hujah yang berlawanan kepada arus penerimaan orang/manusia sejak sebelum bergelar homo sapiens lagi – yang kita ni special dan wujud atas sebab tahap dewa dan kita pemerintah bumi terpilih.

Jadi hamba. Makan. Minum. Tidur. Seks. Hutang. Mati. Ni je. Camus cakap kita hidup sebab kita hidup.

Segala makna, segala sistem, segala konstruk adalah cubaan-cubaan yang dah gerenti akan gagal sebab hidup ini tiada makna dan semua cubaan mewarnai dunia ini dengan makna hanya akan gagal juga akhirnya. Sebab kita akan mati. Jadi jangan runsing sangat.

Kadang-kadang kita rasa “weh, apesal benda ni jadi mcm ni”. Rupa-rupanya memang seadanya absurd. Tak masuk akal. Memang tak ada sebab.

Camus mengajak kita untuk menerima yang dunia ini seadanya dan sememangnya absurd. Jangan cuba mencari makna. Jangan cuba meletakkan sebab. Itu semua hanya harapan.

Sisyphus ni silap dia macam da tulis kat perenggan atas. Dia cuba membuat manusia hidup selama-lamanya. Dia dihukum oleh para dewa/tuhan dan dia terus melakukan kerja yang sama berulang dan ulang semula. Tapi Sisyphus tak kisah. Dia seakan gembira buat kerja sama berulang kali tanpa memberontak. Para dewa memberitahunya dia buat kerja sia-sia tak bermakna.

Bila tahu dan sedar, Sisyphus memilih untuk chill dan hadap saja ketidaktentuan hidup yang absurd, tidak ada makna melainkan dari pilihan dan aksi sendiri.

Aku personally agak kurang gemar eksistensialisme (wujudiah) cabang absurdism Camus. Kalau nak tepat, absurdism tu boleh kira banyak pengaruh eksistensialisme dan nihilism walaupun Camus menolak nihilism. Bukan sebab aku menolak tapi manusia tetap rasa dia hidup, maka dia wujud. Juga falsafah ni bila hanya berdiri sendiri tanpa pengukuh (e.g sains,seni) adalah absurd.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s